Apa Itu Docker? Pengertian Docker, Cara Kerja, dan Fungsinya

Docker adalah software open-source yang digunakan untuk meluncurkan (deploy) aplikasi di dalam container virtual. Dengan container virtual ini (containerization), aplikasi bisa dijalankan secara terisolasi di environment yang kompleks sehingga tidak menimbulkan masalah pada environment lainnya.

Masih bingung tentang apa itu docker? Jadi, mudahnya begini: Docker adalah platform container atau lingkup isolasi, yang nantinya container ini bisa digunakan untuk menjalankan suatu aplikasi atau layanan dengan lancar di sistem yang berbeda (misalnya VPS dan dedicated machine).

Di tutorial ini, selain membahas apa itu Docker, kami juga akan menjelaskan cara kerja Docker, kelebihan dan kekurangannya, serta perbedaannya dengan Virtual Machine (VM) dan beberapa sistem lainnya. Selamat membaca! Jangan lupa untuk menyimak sampai akhir, ya!

Cara Kerja Docker

Cara kerja Docker adalah dengan menciptakan sebuah ruang isolasi untuk meluncurkan aplikasi atau layanan. Ruang isolasi ini disebut Container, seperti ‘wadah’ yang akan menampung suatu benda agar tidak tumpah ke area lain.

Penjelasan Singkat tentang Container Docker

Docker container adalah sebuah paket software yang berisi semua dependensi yang diperlukan untuk menjalankan aplikasi tertentu. Semua konfigurasi dan instruksi untuk memulai atau menghentikan container diperintahkan oleh sebuah komponen yang disebut ‘image Docker’.

Container ini menghindarkan user dari masalah kompatibilitas yang mungkin terjadi ketika menjalankan aplikasi di beberapa sistem yang berbeda. Sebab, dengan container ini, software akan berjalan dengan cara yang sama di environment mana pun.

Kapan pun image dijalankan user, container baru akan dibuat.

Pengelolaan container juga mudah berkat bantuan Docker API atau command line interface (CLI). Apabila beberapa container diperlukan, user bisa mengontrolnya dengan Docker compose tool.

Selain container yang baru saja dibahas, arsitektur Docker terdiri dari empat komponen utama, yaitu:

  • Client Docker – komponen utama untuk membuat, mengelola, dan menjalankan aplikasi dalam container. Client Docker adalah metode utama untuk mengontrol server Docker melalui CLI seperti Command Prompt (Windows) atau Terminal (macOS, Linux).
  • Server Docker – juga disebut daemon Docker. Server Docker menunggu permintaan REST API yang dibuat oleh client Docker serta mengelola image dan container.
  • Image Docker – komponen yang memerintahkan server Docker terkait persyaratan tentang cara container Docker dibuat. Image bisa didownload dari website seperti Docker Hub. Anda juga bisa membuat custom image, yaitu dengan membuat Dockerfile dan meneruskannya ke server. Perlu diketahui bahwa Docker tidak menghapus image yang tidak digunakan, jadi user harus menghapus data image sendiri agar tidak menumpuk.
  • Registry Docker – aplikasi sisi server open-source yang digunakan untuk menghosting dan mendistribusikan image Docker. Registry sangat berguna untuk menyimpan image secara lokal dan mengelolanya sepenuhnya. Atau, user bisa mengakses Docker Hub yang tadi disebutkan, yang merupakan repositori image Docker terbesar di dunia.

Fungsi Docker

Docker memiliki banyak fungsi untuk berbagai contoh penerapan. Di bagian ini, kami akan membahas fungsi Docker dan tiga contoh umum penggunaannya.

Mencoba Software Baru

Dengan Docker, Anda bisa mencoba software baru tanpa harus menginstalnya secara manual. Docker juga berguna kalau Anda memerlukan software yang harus disiapkan cepat.

Sebagai contoh, proses setup server MySQL bisa memakan waktu lama. Nah, dengan Docker, Anda hanya memerlukan satu perintah melalui CLI untuk melakukannya.

Mempelajari CLI

Meskipun bisa berjalan pada semua jenis perangkat, tadinya Docker dirancang khusus untuk Linux. Jadi, kami menyarankan agar Anda mengonfigurasinya pada sistem yang berbasis Linux.

Dengan begitu, Anda pun bisa mempelajari administrasi sistem, command line interface, dan scripting lebih lanjut dengan lebih baik.

Mengurangi Risiko Insiden

Apabila terjadi kegagalan hardware, user bisa segera mengembalikan perubahan apa pun yang dibuat kalau tersedia image Docker.

User hanya perlu mengimpor backup image ke perangkat baru, lalu Docker akan membereskan sisanya. Backup image Docker juga berguna saat developer ingin melakukan rollback ke versi lama software tertentu karena adanya bug atau masalah kompatibilitas.

Kelebihan dan Kekurangan Docker

Nah, setelah Anda memahami apa itu Docker dan fungsinya, sebaiknya cari tahu juga kelebihan dan kekurangannya. Meskipun memiliki banyak manfaat, Docker juga memiliki kelemahan dalam beberapa aspek. Di bagian ini, kami akan membahas kelebihan dan kekurangan software ini.

Kelebihan Docker

  • Portabilitas – daya tarik utama Docker adalah portabilitasnya. Docker memungkinkan user membuat atau menginstal aplikasi kompleks di perangkat, dan aplikasi tersebut dijamin bisa berjalan. Docker container memiliki semua yang dibutuhkan aplikasi, hanya dengan sedikit atau bahkan tanpa input dari user.
  • Automasi – dengan bantuan cron job dan Docker container, user bisa mengotomatiskan pekerjaan dengan mudah. Automasi membantu developer menghindari tugas yang membosankan dan repetitif, serta menghemat waktu.
  • Komunitas – Docker memiliki channel Slack khusus, forum komunitas, dan ribuan kontributor di website developer seperti StackOverflow. Terlebih lagi, ada lebih dari 9 juta image container yang dihosting di Docker Hub.

Kekurangan Docker

  • Kecepatan – meskipun akan lebih cepat untuk menjalankan aplikasi melalui Docker container daripada di VM, Docker masih lebih lambat dibandingkan dengan menjalankan aplikasi secara native pada server fisik.
  • Kemudahan penggunaan – Docker tidak dimaksudkan untuk menjalankan aplikasi yang memerlukan Graphical User Interface (GUI). Artinya, user harus familiar dengan baris perintah/command line, dan melakukan semua tindakan di sana. Alur belajar yang rumit, keterbatasan OS tertentu, dan frekuensi update yang lumayan menjadikan Docker sulit untuk dipahami. Bahkan, ketika Anda merasa sudah memahami Docker luar dalam, masih ada orkestrasi yang perlu dipertimbangkan, yang menjadikannya makin kompleks.
  • Keamanan – Docker berjalan pada sistem operasi host, yang berarti software berbahaya apa pun yang bersembunyi di balik containernya bisa sampai ke mesin host.

Docker vs Virtual Machine

Meski Docker dan Virtual Machine (VM) memiliki fungsi yang serupa, ada perbedaan dari keduanya dalam hal performa, dukungan OS, dan portabilitas.

Perbedaan Docker dan Virtual Machine adalah, container Docker menggunakan OS yang sama dengan host, sedangkan VM memiliki OS tamu yang berjalan dari sistem host. Metode operasi ini memengaruhi performa, kebutuhan hardware, dan dukungan OS.

Agar lebih mudah, simak detail perbandingannya pada tabel di bawah ini.

DockerVirtual Machine
OSMenggunakan OS yang sama antar-containerOS baru untuk setiap VM
KeamananKurang aman karena OS dan kernel digunakan bersamaLebih aman karena VM tidak berbagi sistem operasi
PerformaPerforma cepat bahkan dengan beberapa containerMakin banyak VM, performa makin kurang stabil
Waktu bootingCepat (dalam hitungan detik)Lambat (dalam hitungan menit)
MemoriRinganMemerlukan banyak memori
Kebutuhan ruang penyimpananBiasanya dalam ukuran megabyteBiasanya dalam ukuran gigabyte
PortabilitasMudah diluncurkan di berbagai lingkunganVM sulit di-port ke sistem lain

Meskipun teknologi container Docker lebih unggul pada hampir semua aspek, VM lebih aman karena sistem operasinya tetap terpisah (independen) dari hardware.

Docker vs Kubernetes dan Jenkins

Perbandingan Kubernetes vs Docker

Docker adalah platform untuk membangun dan menjalankan container, sedangkan Kubernetes adalah sistem orkestrasi (orchestration) container open-source.

Keduanya tidak bisa dibandingkan secara langsung, karena Docker digunakan dalam pembuatan container, sementara Kubernetes mengelolanya pada skala besar. Namun, Docker menawarkan sistem orkestrasinya sendiri yang disebut Docker Swarm.

Mari lihat perbandingan Kubernetes dan Docker Swarm pada tabel di bawah ini.

KubernetesDocker Swarm
PenginstalanSulit dan lamaMudah dan cepat
SkalabilitasPenskalaan otomatisTidak menawarkan penskalaan
Pembuatan clusterMudahSulit
Load balancingManualOtomatis
MonitoringTool monitoring bawaanHanya mendukung tool monitoring pihak ketiga

Perbandingan Docker vs Jenkins

Demikian pula, Jenkins tidak bisa dibandingkan dengan Docker karena keduanya adalah produk yang berfungsi untuk tujuan yang berbeda.

Jenkins adalah sistem automasi inti untuk model development CI/CD (Continuous Integration and Continuous Delivery), yang digunakan para developer untuk merilis potongan-potongan kecil kode secara terus-menerus untuk mencegah error penggabungan. Sementara itu, Docker adalah sistem containerization.

Meski tidak bisa dibandingkan, Anda bisa menggunakan keduanya untuk memperoleh hasil terbaik. Atur Jenkins untuk menjadwalkan berbagai tugas, dan atur Docker untuk mengisolasi job satu sama lain dengan bantuan container.

Kesimpulan

Proses development aplikasi memang cukup rumit, dan memastikan semuanya berfungsi sebagaimana mestinya akan lebih sulit lagi. Dengan Docker container, masalah ini bisa diatasi sehingga para developer bisa melakukan porting software dengan mudah.

Di artikel ini, kami sudah membahas semua tentang apa itu Docker, perbedaan Docker dan VM, cara kerja, dan perbandingannya dengan sistem populer lainnya seperti Kubernetes dan Jenkins. Kami juga membahas kelebihan dan kekurangannya, serta contoh penggunaannya.

Semoga artikel ini bisa membantu Anda mempelajari Docker lebih lanjut, ya. Kalau masih punya pertanyaan atau saran, silakan sampaikan melalui komentar di bawah ini!

Pertanyaan Umum Seputar Apa Itu Docker

Docker vs Docker Engine

Docker adalah nama platformnya, sedangkan Docker Engine adalah teknologi container open-source yang terdiri dari server Docker (daemon), client, dan API. Pemahaman antara software Docker terkadang tertukar dengan client Docker karena disebut juga dengan docker, tapi ditulis dengan huruf kecil.

Docker Community Edition vs Enterprise Edition

Docker CE dan EE adalah dua versi Docker yang berbeda. Docker CE tersedia gratis, sementara Docker EE adalah layanan premium. Keduanya menawarkan fitur dan fungsi inti yang sama, tapi berjalan pada OS yang berbeda. Kalau Anda tidak sedang membuat software dalam skala besar, kami menyarankan agar Anda memilih CE.

Apakah Docker Sulit Dipelajari?

Menguasai Docker memang membutuhkan waktu yang tidak sebentar, tapi sebenarnya cukup mudah untuk langsung mencoba meluncurkan container pertama Anda. Untuk memulai, Docker menyediakan aplikasi Docker Desktop yang mudah digunakan, dan menawarkan dokumentasi lengkap untuk user pemula dan lanjutan.

Author
Penulis

Yuliyana W.

Yuliyana adalah seorang penerjemah lepas dengan berbagai minat. Saat ini dia tertarik mengikuti topik teknologi, dan ingin berbagi sedikit temuannya kepada para pembaca.